Kerjasama BUMDes dan Pokdarwis | Pengembangan Wisata Desa Berbasis Pemberdayaan

Administrator | 21 November 2020 17:16:23 | Berita Desa | 179 Kali

Keberadaan BUMDes (Badan Usaha Milik Desa) sebagai elemen penting dalam upaya penguatan ekonomi desa diharapkan dapat menjalin kerjasama dengan kelompok-kelompok usaha ekonomi melalui pemberdayaan masyarakat di desa.

Diantara usaha yang menjanjikan peluang peningkatan ekonomi masyarakat adalah melalui pengembangan wisata desa. Kelompok masyarakat pengembang dan pengelola pariwisata atau sering disebut Pokdarwis, selayaknya bisa menjadi mitra strategis bagi BUMDes dalam membangun ekonomi desa yang inklusif serta mengutamakan keberpihakan sosial terhadap masyarakat arus bawah.

Apalagi denga pengesahan Undang-undang Nomor 11 Tahun 2020 Tentang Cipta Kerja bakal menguatkan lagi legalitas hukum bumdes. Sehingga dengan kedudukan hukum yang lebih jelas, diharapkan BUMDes dapat lebih leluasa bermitra dengan sektor usaha ekonomi di desa.

 

Kerjasama BUM-Desa Karangsari dan Pokdarwis Kejora Dalam Pengembangan Wisata Tangkil Cliff

 

Pengembangan usaha wisata Tangkil Cliff pada awalnya memang mengusung konsep wisata alam yang menyuguhkan keindahan pemandangan alam kawasan perbukitan menoreh dari atas sebuah tebing yang berada di Pedukuhan Kedungtangkil, Desa Karangsari, Kecamatan Pengasih, Kabupaten Kulon Progo, D.I Yogyakarta.

Memanfaatkan bentang geografis desa Karangsari yang terdiri atas wilayah perbukitan dengan kontur bebatuan kapur khas kawasan kaki bukit menoreh, potensi wisata alam Tangkil Cliff tergali dalam proses perencanaan desa partisipatif. Kelompok masyarakat penggagas wisata alam Tangkil kemudian membentuk Pokdarwis Kejora.

Hal tersebut disampaikan oleh Ketua Pokdarwis Kejora, Sakirin dalam acara Sarasehan yang mengambil tema "Abot Entheng Disonggo Bareng" yang digelar di kompleks wisata alam Tangkil Cliff, Kalurahan Karangsari, Kapanewon Pengasih, Kulon Progo pada Sabtu (14/11/2020).

Melalui proses Musdus (Musyawarah Dusun), kemudian dibawa ke Musdes dan Musrenbangdes Desa Karangsari, pengembangan wisata alam Tangkil Cliff yang diinisiasi oleh kelompok pemuda dan tokoh masyarakat setempat, di Pedukuhan Kedungtangkil tersebut kemudian mendapat peruntukan pendanaan dari APBDes.

Peran BUMDes Binangun Karangsari dalam pengembangan usaha pariwisata di Tangkil Cliff dilakukan dengan menyediakan sarana dan prasarana 2 unit Homestay Tangkil Cliff. BUMDes juga memfasilitasi pelatihan dan pendampingan pengelolaan kepariwisataan kepada Kelompok pemuda dan Pokdarwis Kejora dengan menggandeng berbagai pihak, seperti Pengelola Wisata Dolan Ndeso, LSM Sekolah Ekonomi Desa, LSM Swara Nusa Institute, dsb. 

BUMDes Karangsari juga berperan sebagai even organizer dengan menggandeng Pokdarwis dan pemuda desa dalam setiap even yang diselenggarakan di Kawasan wisata Tangkil Cliff. UMKM Desa yang tergabung dalam forum UMKM binaan BUMDes Karangsari juga selalu berpartisipasi dalam kegiatan-kegiatan yang diselenggarakan Pokdarwis Kejora di Kawasan wisata Tangkil Cliff.

 

Fasilitasi Pembangunan dan Pengembangan Wisata Alam Tangkil Cliff | Modal Sosial Dan Pemberdayaan Masyarakat

 

Pemerintah Desa Karangsari bersama segenap lembaga lintas sektoral yang ada, bersama-sama warga setempat kemudian berupaya melaksanakan berbagai kegiatan pembangunan dan pengembangan kawasan wisata alam Tangkil Cliff. Pembangunan berbasis pemberdayaan masyarakat telah memantik swadaya masyarakat yang besar, sesuai dengan kemampuan rata-rata ekonomi warga setempat.

Penyediaan lahan berupa tanah milik warga merupakan modal utama dari kswadayaan masyarakat. Selain itu pengembangan wisata Tangkil cliff juga didukung dengan kuatnya modal sosial dan kolektifitas anggota kelompok masyarakat setempat yang tergabung dalam Pokdarwis Kejora, Kedungtangkil yang selalu guyup rukun, bahu-membahu, bergotong royong, dan bekerjasama dalam setiap pelaksanaan kegiatan pengembangan wisata desa di Tangkil Cliff.

KegiatanPembangunan Berbasis Pemberdayaan Masyarakat Dalam Pengembangan Wisata Desa di Tangkil Cliff diantaranya adalah

  1. Penyediaan Homestay dan sarana pendukung rumah inap (APBDes - BUMDes-Swadaya Masyarakat)
  2. Pengerjaan Pagar Pengaman Tebing Tangkil Cliff (APBDes-Swadaya Masyarakat).
  3. Penyediaan Jaringan dan data internet serta sarana parasara Teknologi Informasi (APBDes).
  4. Pembangunan jalan wisata alam Tangkil Cliff melalui program padat karya tunai Pembangunan Infrastruktur Sosial Ekonomi Wilayah (PISEW) yang difasilitasi Pemerintah melalui DPUPR-DIY.
  5. Pengelolaan warung makan, parkir, homestay, spot foto kerjasama BUMDes dan Pokdarwis.

 

Pengembangan usaha sektor pariwisata desa di Tangkil Cliff saat ini memang belum mampu menghasilkan konversi ekonomi yang dapat membantu meningkatkan kesejahteraan masyarakat secara signifikan, apalagi menjadi PADes. Akan tetapi model pengelolaan wisata desa berbasis pemberdayaan masyarakat melalui kerjasama BUMDes - Pokdarwis yang juga mendapat kepastian hukum melalui perdes pariwisata desa Karangsari, kedepan wisata Tangkil Cliff diharapkan dapat menguatkan ekonomi desa dan mensejahterakan masyarakat.

 

Silakan tulis komentar dalam formulir berikut ini (Gunakan bahasa yang santun)

Formulir Komentar (Komentar baru terbit setelah disetujui Admin)

Nama
No. HP
Alamat e-mail
Komentar
  CAPTCHA Image [ Ganti gambar ]
  Isikan kode di gambar
 

Komentar Terkini

Facebook Fanspage

Lokasi Kantor Desa


Kantor Desa
Alamat : Jalan Tentara Pelajar Nomor 5, Karangsari, Pengasih, Kulon Progo
Desa : KARANGSARI
Kecamatan : PENGASIH
Kabupaten : KULON PROGO
Kodepos : 55652
Telepon : 0274774395
Email : karangsari.kulonprogo@gmail.com

Statistik Pengunjung

Hari ini
Kemarin
Jumlah pengunjung